Kamis, 14 April 2011

Dia yang Memberi

Pernah lihat orang kaya infak uang 10 juta? Itu biasa. Tapi pernah lihat seorang tukang becak menyumbang sebesar RMB 350.000 (kurs 1300, setara 455 juta Rupiah)? Pernah? Bahkan pernahkah kita melihat seorang pejabat menyumbang sebesar itu?
Kisah ini dimulai di Cina. Kisah seorang lelaki tua renta pengayuh becak, yang karena sebuah peristiwa yang hinggap di pelupuk matanya yang sudah keriput, bisa mendorongnya untuk mengayuh lebih keras dan memberikan sebagian besar hasil pekerjaannya untuk sebuah yayasan.
Bai Fang Li, seorang lelaki pengayuh becak yang sudah tua. Perawakannya kecil dan kurus, tidak perkasa. Bahkan bisa dilihat bahwa dia cukup ringkih. Namun semangatnya tetap membara demi menghidupi para yatim-piatu yang hidup di sebuah yayasan. Dia bekerja mulai jam 6 pagi hingga pukul 8 malam.
Para pelanggan sangat menyukai Bai Fang Li karena ia merupakan pribadi yang ramah dan murah senyum. Ia juga tidak pernah mematok berapa uang yang harus dibayarkan padanya atas kerjanya mengayuh becak. Tapi itulah sebabnya mengapa para penumpangnya memberinya upah lebih. Sifat rendah hati selalu memberi feedback yang sama, bukan? Allah maha adil.
Suatu hari, dia melihat seorang anak kecil yang membantu seorang ibu membawakan belanjaannya. Bai Fang Li sering melihat anak tersebut mengangkatkan belanjaan. Anak itu terlihat kesulitan mengangkat barang bawaan tersebut. Namun ia tetap bersemangat mengangkat bawang. Saat ibu itu memberikan beberapa koin recehan, anak itu tampak senang sekali. Setelah mengangkatkan barang bawaan ibu tersebut, anak itu lalu pergi ke tempat sampah dan mengorek-ngorek isinya. Menemukan sebuah roti lalu memakannya.
Bai Fang Li merasa kasihan dengan anak tersebut dan membagi manakannya dengan anak itu. Saat Bai Fang Li bertanya pada anak itu, mengapa ia tidak membeli makanan dengan uang yang didapatnya, padahal uang pendapatannya cukup untuk memberi makanan yang cukup, anak itu menjawab, "Uang itu untuk makan kedua adik saya". Dan saat ditanya di mana orang tuanya, anak itu menjawab, "Orang tua saya pemulung. Sejak mereka pergi memulung beberapa saat yang lalu, mereka tidak pernah kembali".
Bai Fang Li lalu pergi ke rumah anak yang bernama Wang Fing tersebut. Bai Fang Li makin nelangsa saat melihat kedua ading Wang Fing yang berusia 5 dan 4 tahun yang memakai pakaian kurus kering dan compang-camping. Tidak mengherankan, mengingat mereka sudah ditinggal kedua orang tuanya yang pemulung. Apalagi para tetangga mereka juga tidak bisa membantu karena mereka juga hidup dalam kekurangan.
Bani Fang Li lalu memasukkan ketiga anak kasihan tersebut ke sebuah yayasan. Saat itu Bai Fang Li berkata bahwa setiap hari dia akan mengantarkan penghasilannya ke yayasan tersebut untuk menghidupi anak-anak yatim piatu di situ.
Sebagai akibat, Bai Fang Li hidup dengan sederhana. Dia tinggal di sebuah gubuk tua yang disewanya per hari di sebuah lingkungan para pengemis dan pemulung. Gubuk itu hanya terdiri atas satu ruangan sempit. Hanya ada sebuah tikar tua yang robek-robek sebagai kasurnya, sebuah kotak dari kardus yang berisi beberapa baju tua miliknya dan sebuah selimut tipis tua yang telah bertambal-tambal. Sebagai alat makannya ada sebuah piring seng comel yang mungkin diambilnya dari tempat sampah dan sebuah tempat minum dari kaleng. Dipojok ruangan tergantung sebuah lampu templok minyak tanah, (lampu templok, bukan LAMPU LISTRIK).
Dari penghasilannya mengayuh becak, sebenarnya Bai Fang Li bisa hidup dengan layak. Namun dia lebih memilih untuk memberikan penghasilannya kepada sebuah yayasan sosial di Tianjin untuk menghidupi anak-anak yatim-piatu.

Di ambang usianya yang ke-90 tahun, Bai Fang Li datang ke yayasan tersebut sambil menangis. Dia berkata, "Saya sudah tua, saya sudah tak bisa mengayuh becak lagi," katanya sambil berurai air mata lalu memberikan seluruh tabungannya senilai sekitar 650 ribu rupiah kepada yayasan tersebut.
Bai Fang Li meninggal pada usia 93 tahun. Akhir hidup seorang pria yang mengayuh becak dan memberikan penghasilannya selama dua puluh tahun kepada sebuah yayasan, sedang dia sendiri hanya mengambil secukupnya untuk sewa gubuk, membeli makanan berupa dua potong kue kismis untuk makan siangnya dan sepotong kecil daging dan sebutir telur untuk makan malamnya.

Semoga bisa menjadi hikmah bagi kita. Kalau seorang tukang becak yang hidup kekurangan saja bisa berbuat semulia itu, bagaimana dengan kita yang mampu?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar